Warga Kuansing Marah Lalu Ramai-ramai Bakar Alat Berat PT Duta Palma Akses Jalan Diputus

Warga Kenegerian Siberakun, Benai, di Kabupaten Kuansing, Riau marah dan membakar sejumlah alat berat milik perusahaan PT Duta Palma Nusantara (DPN) yang berada di kampung mereka. Pemicunya adalah diputusnya akses jalan warga oleh PT DPN tanpa seizin warga dan merupakan akses menuju tanah ulayat Kenegerian Siberakun yang dilindungi adat. Saat dikonfirmasi, Camat Benai, Kuansing, Okstaria Dwi Gustin membenarkan informasi itu.

Pembakaran tersebut berada di kebun perusahaan yang masuk wilayah kecamatan Benai. Okstaria Dwi Gustin mengatakan pembakaran dilakukan oleh warga Kenegerian Siberakun, Benai. Kenegerian sendiriterdiri dari beberapa desa. Warga pun mendatangi kantor PT DPN yang ada di daerah tersebut. Sayang, warga tidak bertemu dengan manajemen dan HRD perusahaan.

"Masyarakat jadi emosi. Karena enggak ketemu itu, emosinya diluapkan dengan membakar satu alat berat," kata Okstaria Dwi Gustin. Alat berat yang dibakar tersebut menurut informasi yang didapat, berada di sekitar mess karyawan divisi 6. Padahal, alat berat tersebut baru tiba di mess. "Alat berat yang dibakar itu, bukan alat berat yang membuat parit. Yang diduga memutus akses jalan," katanya.

Okstaria Dwi Gustin sendiri sudah mengkonfirmasi ke pihak perusahaan terkait tudingan memutus jalan. Pihak perusahaan membantahnya. "Pihak perusahaan bilang, buat parit itu masih wilayah perusahaan. Dan tidak memutuskan akses jalan," terangnya. Ia belum mengetahui secara pasti akses jalan, dari dan menuju ke mana yang diputus pihak perusahaan sesuai klaim masyarakat.

Namun ia mengakui, beberapa waktu lalu juga ada perselisihan masyarakat dengan perusahaan terkait akses jalan. Kala itu, perusahaan juga dituding memutus akssa jalan. Namun ia memastikan pembakaran alat berat tersebut tidak terkait dengan tuntutan masyarakat Kenegerian Siberakun yang beberapa waktu lalu menuntut kebun KKPA sesuai perjanjian awal.

"Tuntutan soal kebun tanah ulayat itu masih berproses kan. Bahkan Pemkab Kuansing sudah memfasilitasi. Tidak ada hubungannya dengan pembakaran (alat berat) ini," terangnya. Ia belum bisa memastikan masyarakat dari desa mana yang melakukan pembakaran. Sebab, Kenegerian Siberakun terdiri dari beberapa desa. Sang camat mengaku sudah ke lokasi pembakaran pada Selasa (5/5/2020). Namun ia pulang karena hari sudah sore.

"Siang ini rencana saya mau komunikasi dengan pihak kepala desa. Mau tau bagaimana sebenarnya," katanya. Kapolsek Benai Polres Kuansing Iptu Dadan Wardan Sulia SH yang dikonfirmasi membenarkan hal tersebut. Namun ia enggan merinci kejadian. "Tanya ke Paur (Humas) ya," kata Kapolsek Benai.

Paur Humas Ipda Juliard Tobing membenarkan kejadian tersebut. Ia mengaku sudah dapat laporan dari Polsek Benai. "Sudah dapat laporannya," katanya. Namun hingga kini Polres Kuansing belum merilis kejadian pembakaran alat berat tersebut. Padahal sebelumnya menyatakan akan merilis keterangan resmi.

Humas PT Duta Palma sudah dicoba dihubungi. Namun belum ada jawaban.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *