Tanggapan Komisi IV DPRD Solo soal Usulan Tahun Ajaran Baru Dimulai 2021 hingga Permasalahan SPP

Komisi Pendidikan IV DPRD Solo, Asih Sunjoto Putro, menanggapi soal permasalahan dimulainya tahun ajaran baru 2020/2021 di Kota Solo. Wali Kota Solo menyarankan agar tahun ajaran baru dimulai pada 2021. Sebab, hingga saat ini masyarakat masih menghadapi pandemi virus corona (Covid 19).

Asih pun menyebut, waktu dimulainya tahun ajaran baru ini menjadi permasalahan yang rumit. Menurutnya, suatu kebijakan bisa diambil jika setiap permasalahan sudah diketahui. "Setelah memetakan permasalahan, timbul sebuah kebijakan, yang harus dikembangkan ke depan," jelasnya.

Asih mengungkapkan, protokol kesehatan di setiap sekolah sudah harus diterapkan secara ketat. Alasannya, kita tidak tahu bahwa ada orang yang terjangkit virus corona karena terlihat sehat. "Kalau kami mencermati, dari kasus positif tidak semuanya sakit, jadi ada beberapa yang sehat."

"Orang tanpa gejala itu sehat tapi ada virus di dalam tubuhnya." "Makanya protokol kesehatan yang ketat itu menjadi persyaratan dari wujud kehati hatian kita dalam menghadapi tahun ajaran baru," terang Asih. Mengenai usulan ke pemerintah pusat terkait dimulainya tahun ajaran baru, pihaknya perlu melakukan diskusi dengan sejumlah pihak.

"Kita dari komisi iv perlu berdiskusi, perlu menerima masukan dari pakar pendidikan, terutama kesehatan." "Kalau ada usulan itu ya kita harus duduk bersama dari dinas pendidikan, dinas kesehatan," ungkapnya. Asih juga menyampaikan terkait pembayaran sumbangan pembinaan pendidikan (SPP), yang disebut membebani orangtua di tengan pandemi corona.

Menurutnya, siswa di tingkat SD dan SMP sekolah negeri, tidak dibebani untuk membayar SPP. Namun, siswa sekolah swasta memang diwajibkan untuk membayar SPP setiap bulannya. "Untuk SPP, SD dan SMP kan sudah ditanggung pemerintah, siswa tidak ada beban bayar."

"Yang jadi masalah itu sekolah sekolah swasta, kalau sekolah negeri enggak ada masalah," jelas Asih. "Pembayaran orangtua itu kan yang terdampak banyak, ini juga menjadi bagian dari permasalahan juga," katanya. Anggota DPRD Solo ini menyarankan agar para guru bisa mengajar ke rumah siswa.

Harapannya, upaya tersebut akan mendorong orangtua wali murid untuk membayar biaya SPP. "Kalau siswa tidak bisa mendatangi sekolah, guru mendatangi murid itu juga bagian dari pembelajaran." "Kemudian orangtua merasa diperhatikan, mereka juga dengan senang hati untuk membayar SPP," ungkap dia.

Diberitakan , Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo mengusulkan, tahun ajaran baru agar dimulai sama dengan tahun anggaran, yakni pada Januari Desember. Pihaknya sudah meninjau sekolah untuk menyambut era new normal yang akan diterapkan pemerintah. Ia menyebut, mata pelajaran di sekolah akan dibuat menjadi dua shift yakni pada pagi dan siang.

Siswa tidak perlu berlama lama di sekolah, namun tetap para siswa akan diberikan tugas. "Ini baru usulan saya, new normal juga perlakuan baru," kata Rudy ditemui di Rumah Dinas Loji Gandrung, Jumat (29/5/2020).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *